Cerita Seks

Cerita Seks, Cerita Bokep, Cerita Porno, Cerita Ngentot

Live Casino Bandarq Dominoqq Domino99 Agen Bola Bandarkiu

Cerita Seks Mama Mertuaku Yang Luar Biasa

Cerita Seks Mama Mertuaku Yang Luar Biasa Saya berumur 30 tahun, nama saya Pent dan istri saya 29 tahun. Saya diberkati dengan seorang anak laki-laki berusia 2,5 tahun yang lucu, Pico. Hari ketika saya memutuskan keluarga saya, S. Saya pergi ke kota Argo Lawu. Penumpang kereta api tidak penuh! Karena liburan masih beberapa hari, istri dan putranya memiliki kebebasan untuk beristirahat saat bepergian. Pada pukul 5:30 pagi, kereta tiba di stasiun di Kota S dan disambut oleh Pakhdeman, pengemudi ibu mertua dan ayah mertua. Ibu mertua sangat senang dengan kedatangan kami, mengetahui bahwa putranya Pico adalah cucu pertama ayah dan keluarga ibu tiri. Putranya Pico segera memeluk dan mencium.
Akhirnya, saya tiba di desa GL di mana ayah tiriku tinggal. Suasana desa langsung terasa sangat tenang. Lima ayah dan ibu mertua saya semuanya perempuan dan semuanya sudah menikah! Kecuali saudara ipar yang belum menikah! Saya sedang belajar di universitas negeri di kota.
“Ayah, di mana istrimu? Tanyakan istriku Indri.Ayahmu ada di rumah Regent. Kebanyakan berbicara tentang proyek! “Aku menjawab ibu mertuaku.
Ibu mertua saya berusia sekitar 48 tahun dan kulitnya putih bersih. Ketika saya masih remaja, ayah dan ibu mertua saya masih menikah, tetapi ibu mertua saya masih berusaha menjadi kepala 5, tetapi masih terlihat cantik. Istri saya adalah anak kedua dari lima bersaudara.
Setelah mandi dan istirahat, kami sarapan bersama. Ceritakan kisah di sana-sini, hilangkan kelelahan dan keinginan tanpa harus merasakan malam semakin dekat.
Setelah Margrib, dia mulai lagi ketika ayah mertuanya kembali dari rumah bupati. Bahkan jam 8:00 malam, saya kesepian di malam hari. Dapatkan saran di desa!
“Ini adalah minuman yang dibuat oleh ibuku! Aku menjadi segar kembali ketika bangun di pagi hari.”Saya, istri saya, dan ayah tiri segera dibuat oleh ibu tiri.

Cerita Seks Mama Mertuaku Yang Luar Biasa

Cerita Seks Mama Mertuaku Yang Luar Biasa

Cerita Seks Mama Mertuaku Yang Luar Biasa

Istri saya, enak sekali!
“Itu formula Anda sendiri. Rupanya, saya langsung mengobrol. Saya berbicara sekitar 30 menit dan merasakan mata yang sangat berat. Setelah anak pertama saya pergi tidur, istri saya berpisah. Itu terlalu berat dan terpisah dari ayah dan ibu mertuaku.
Menguap, saya pergi ke sebuah ruangan besar dan melihat istri dan anak saya tidur nyenyak. Apakah dia menungguku? Saya sangat mengantuk sehingga saya langsung tertidur. Saya langsung tertidur.
Saya tidak tahu berapa lama saya tidur Saya mencoba membuka mata, tetapi saya tetap tidak bisa. Tampaknya ada sesuatu di mata saya dan itu membuat saya tertidur.
Saya juga merasakan kegembiraan ejakulasi. Dan saya pikir semua ini hanya mimpi basah. Pagi berikutnya saya bangun dan melihat istri dan anak saya masih tidur dan pergi ke kamar mandi untuk buang air kecil! Apakah ada jejak sperma kering segera setelah Anda melihat ayam jantan itu? Apakah saya menjaga lengket berbulu dengan ayam jantan? Ketika saya berciuman, saya tahu sangat banyak bau uang, bau lendir kelamin wanita.
Mengapa ada aroma mimpi basah lendir wanita, diperkosa oleh iblis tadi malam? Ketika kami semua sarapan, saya mencoba untuk berbicara tentang apa yang terjadi semalam, tetapi saya malu dan takut untuk ditertawakan, jadi saya melepaskannya tadi malam.
Pada hari kedua, istri dan anak saya melakukan perjalanan ke tujuan wisata dan pulang pada malam hari.Setelah mengobrol dan beristirahat, seperti kemarin, ibu mertua saya memberi saya tepung buatan sendiri dan seorang istri, dan saya langsung meminumnya. Anehnya, sekitar 30 menit setelah menyelesaikan ibu tirinya, kantuk menimpa istri saya dan saya lagi.
Untungnya, dalam perjalanan pulang, aku tidak bisa menahan rasa kantuk, sehingga bocah lelaki itu tertidur dan bisa tidur.
“Ngantuk! Selamat malam, trout!”
Segera istrinya berbaring dan tidur nyenyak. Saya juga tidur Apa yang terjadi semalam malam ini. Pagi aku melihat tanda-tanda sperma dan wanita memalukan kering, aku bertanya pada diriku sendiri apa yang terjadi.
Pada hari ketiga, saya tidak jalan-jalan! Hanya ibu mertua saya yang bepergian ke istri dan orang tua saya. Aku berbaring di tempat tidur, memimpikan apa yang terjadi dua malam terakhir dan mengenangnya. Apakah ada roh yang memperkosa saya saat saya tidur? Mengapa saya mengantuk setiap kali saya minum Wedang? Apakah karena suasana desa yang tenang? Apakah saya selalu terlambat atau karena Wedang? Agen

BACA JUGA > Cerita Seks Tidak !!! Ternyata Masih Perawan

Malam ini, saya memutuskan untuk tidak minum wedang buatan sendiri. Ada banyak pertanyaan di benak saya.Saya lelah dan akhirnya tertidur. Saat fajar, keluarga berkumpul dan berbicara. Sama seperti kemarin, ibu mertua saya memberi saya tepung buatan sendiri. Istri dan ayah mertua saya sudah selesai minum, tetapi belum.
“Kenapa kamu tidak minum?” Tanya ibu mertuanya?
Saya tidak minum ketika saya bangun bahkan jika saya menyegarkan! Tetapi saya tidak. Saya sudah di sana selama beberapa hari dan ingin tahu. Ketika dia akan minum, dia berpura-pura lapar dan berjalan ke kamar mandi sambil membawa ladang yang tampaknya sedang minum. Saya segera meninggalkan pernikahan, bahkan ketika dia sampai di kamar mandi.
Saya kembali ke ruang tamu Sekitar 30 menit! Saya tidur dengan istri dan ayah tiri saya. Tetapi apakah itu terjadi pada saya karena saya tidak minum obat? Saya masih segar dan belum mengantuk. Saya juga pura-pura mengantuk, pamit dan masuk kamar. Istri saya mematikan lampu di kamar dan menyalakan lampu tidur untuk memudahkan matanya.
“Aku sangat mengantuk! Kamu tidak menginginkannya? Besok, trout! Aku sangat mengantuk
Saya mencium dahi istri saya, tetapi dia langsung tertidur.
Masih cantikMengapa kamu tidak tidur seperti biasa hari ini? Karena kamu tidak minum makanan ibumu? Sekitar 30 menit setelah istri saya tertidur, langkah kaki tiba-tiba memasuki ruangan! Segera saya pura-pura tertidur. Saya melihat seseorang yang membuka pintu di kamar saya. Ini ibu tiriku saat membuka kelopak mata! Apa yang dia inginkan? Saya terus berpura-pura tidur. Untungnya, tempat tidur di kamar kami redup, jadi meskipun kami sedikit membuka kelopak mata kami, ibu mertua kami tidak menyadarinya.
Deg … Ketika ibu mertua saya mendekati saya, hati saya berdebar, dan segera membelai burung saya, masih terbungkus celana pendek. Saya mencoba menyalahkannya, tetapi karena apa yang terjadi dalam dua hari terakhir dan keingintahuan saya tentang apa yang coba dilakukan ibu tiriku, saya pura-pura tidur. Ibu mertua mungkin takut kalau istri saya dan saya bangun, atau percaya bahwa kami sangat sehat.
Kuningan melepas celanaku! Aku telanjang dan jantungku berdebar kencangAku pura-pura tidur dengan aneh tentang apa yang dilakukan ibu tiriku. Ketika ibu mertua saya mulai menjilati alat kelaminnya, saya berhenti bernapas. Gro diabe berdiri tegak dan ibu mertuaku terus mengisap kemaluanku tanpa mengetahui bahwa aku tidak tidur. Sejujurnya, saya sebenarnya sangat bersemangat. Saya ingin segera merasa pada waktu itu, saya bangun, segera menyerang, dicintai dan dilakukan ibu mertua saya.
Saya menekan semua kebingungan dan meminta ibu tiriku untuk melanjutkan. Tiba-tiba, ibu mertua saya melepaskan ciumannya dan bangun, saya terus mengawasi dan memberkati .. Ibu mertua melepas dasternya.
Saya benar-benar bersemangat … menggali … ketika saya melihat tubuh telanjang ibu mertua saya, suara hati saya,Detak jantungnya menjadi mengerikan, terutama ketika ibu mertuanya mulai memanjat tempat tidur dan langsung duduk di atas burung.
Dia meremas penisku dan meremasnya dengan lembut sambil mengocoknya, lalu menggosoknya pada kucing ibu tiriku.
Saya tidak bisa mendapatkan lagi! Saya ingin merasakan penis saya secara langsung! Saat berjongkok,Dia menoleh ke ibu mertuaku, lubang di surga! Sangat lambat ia menurunkan pantatnya dan memasukkan burung saya ke dalam vaginanya! Dengan mata terpejam, saya menikmati burung-burung saya bergerak ke sarang selama beberapa milimeter.
“Oh, oh, enak sekali,” teriak istri mertuaku ketika semua burungku ditelan oleh kucing mertuaku.
Saya menekan kekacauan puncak sambil berpura-pura tidur.”Oh, .. aku mendengar ibu mertuaku bergetar, menikmati kegembiraan yang dia rasakan, dan berteriak teredam.
Ibu mertua saya berteriak dan mendesah, tanpa takut pada saya, istri dan anak saya, atau ayah mertua saya terbangun.
Ibu mertua saya terus berguncang. Beberapa saat yang lalu, saya turun dari pantatnya dan tubuh ibu mertua saya tegang.
“Oh, Nimmat,” jerit ibu mertuaku yang panjang.

Rupanya ibu mertua saya mendapatkan orgasme.
Ibu mertua saya mencium bibir saya dan langsung jatuh ke tubuh saya. Saya segera membuka mata, seolah-olah istri saya baru saja berhubungan seks dengan suaminya.
“Aku tidak pernah bermimpi! Tidak tidur dengan roh!”Ibu mertua kaget
“Massa … kamu … jangan minum medium yang dibuat oleh ibumu?”
“Tidak, istriku! Saya tidak minum.” Ibu mertua saya berantakan dan berantakan! Wajahnya memerah dan mengalami rasa malu yang sangat tidak biasa.
Bangun dan duduk di tepi tempat tidur,
“Massa …” dia duduk dan memeluk kakinya dan menangis.
“Ibu Ammpuni, Massachusetts”
Sayang ibu mertuaku terlihat seperti itu. Karena saya sangat senang dengan permainan ibu mertua saya.
“Bu, ini belum berakhir!” Aku mengangkat bibirnya, memeluknya, dan mencium.
“Ya, jangan menangis! Aku menikmati istriku!”
Aku membuka pakaianku, keduanya telanjang, memeluk ibu mertuaku, dan mencium dengan keras.
“Oh … mas … lezat … mas …”, ketika mengisap payudara yang longgar dan meremas …
“Oh .. Mas enak ..”, aku mengikuti seluruh tubuhnya dari dada dan mencium perutnya.”Oh, Misa,” serunya. Ketika saya mengisap kemaluannya, saya mencium sambil menggigit sedikit.
Dua jari dicelupkan ke dalam kucing ibu mertuanya, dan tangisan ayahnya tidak terkendali. Terutama ketika dua jari saya gemetar dan menari dengan kucing dan lidah saya nakal.
“Oh .. Misa. Ibuku ingin keluar lagi … Oh! Ibu sudah keluar! Arrrgghh,” teriak ibu tiriku.
Tanpa sadar, menantu itu mencubit kepalaku! Sampai aku tidak bisa bernapas.
“Seorang ibu yang lezat?”
“Lezat, trout,” cium kakinya lagi.
“Mama … akankah Indley tidak bangun nanti?”
“Tenang! Wedan adalah obat tidur paling efektif yang kamu buat!”
“Tidak berbahaya, istri?”Normal ”
Aku menarik langkah mertuaku … Aku mencium … Aku mengisap payudaraku. Saya menusuk kucingnya dengan dua jari ajaib.
“Oh, Misa, dapatkan Misa. Ibu tidak tahan lagi … Trout.”
Dalam gaya tradisional, saya segera mengarahkan penis saya ke lubang di surga ibu mertua saya, dan sudah masuk.
“Oh .. Trout sangat enak ..”.
“Ya, istriku … aku enak … kucing ibuku enak …, terus mengguncang ibuku …”.
Kami juga berpacu dengan kesenangan dari lautan keinginan. Aku mendayung ke atas dan ke bawah dan ibu mertuaku bergetar mendengar suara percikan dari dua pertemuan genital kami.
“Oh, trout … aku ingin keluar lagi …”.
Rupanya ibu mertua saya adalah orang yang mudah mencapai dan pulih dari orgasme. Saya tidak ingin kehilangan momen itu.
“Tunggu sebentar, kita akan keluar sedikit lagi …” Aku masuk dan keluar dari penis.
“Massa Akk, ibu tidak cukup kuat.”Dan serr serr aku merasa seperti kemaluanku dituangkan dengan air hangat. Anda tidak bisa lagi ejakulasi!
“Ibu aacchh, Klett … Klett … Klett ..” Aku jatuh cinta pada ibu mertuaku.
“Istri! Jadi siapa yang melakukannya kemarin?”
“Ya, maafkan Trout, ibuku! Aku jatuh cinta pada Maspent sejak pertama kali melihat Trout, terutama karena aku sudah lama menderita impotensi.
“Kenapa pencuri?”

aku mengocok penisnya dengan keras.Massa … misa lezat

“Aku takut ditolak, Trout! Lagipula, aku malu, itu sudah berapa lama gatal.”
“Apa menantu perempuanmu, apakah kamu memperlakukan seperti ini?”
Menatap ibu mertuanya, “Tidak, Mas! Orang Mas adalah orang kedua setelah Anda, itu adalah orang yang Anda cintai.” Sekali lagi aku mencium dan memelukku.
“Jangan menggunakan Wedang lagi mulai besok. Aku siap melayani kamu kapan pun kamu mau.”Kami juga melakukan hubungan intim, tetapi di samping saya, istri dan anak saya tidur nyenyak. Kemudian ibu mertua saya keluar dari kamar kami dengan santai, berkata, “Terima kasih, Pent!”
Ya … untuk permulaan hubungan seksual dengan ibu mertua saya, ada perasaan penyesalan, tetapi perasaan penyesalan ditelan oleh kegembiraan yang saya dapatkan dan berkenalan dengan seorang wanita seusia saya di GL Village Sekarang
Ketika saya bangun pagi-pagi, sudah jam 10:15, istri saya ada di dekat saya dan istri serta anak-anak saya sudah tiada. Saya sangat memuji kecantikannya, yang dikirim secara spontan. Bahkan, ibu mertua saya juga telah memulai masalah kami.
“Selamat pagi,” katanya. Menonton istri saya membuatkan kopi untuk saya di dapur,”Kenapa kamu diam saja?”
“Aku bangun terlambat, pergi ke Wonogiri, dan pergi ke pasar bersama Pico.”
Ketika saya melihat wajah istri saya, bayangan ibu mertua saya tiba-tiba melintas dan saya sangat bahagia. Karena kejadian semalam diingat.
“Oh, itu apa, kawan … tidak di sini, kawan …”, memprotes ketika aku menarik istriku dan segera memeluk bibirnya dan melengkung. .
Trout … memalukan … oh, bagaimana jika saya datang nanti? “Saya benar-benar bersemangat dan tidak lagi khawatir tentang protes istri saya. Letakkan tubuh istri dalam posisi sedikit bengkok, angkat daster, turunkan pakaian dalam,
“Oh, trout, pelan-pelan.”
Saya tidak peduli. Dia menjatuhkan celananya di atas lututnya dan segera melepaskan seekor burung yang berdiri di sekitar kucing istrinya.
“Jumlah besar … perlahan … tolong … sakit … ikan trout.”
Saat ia berteriak, gairahnya tumbuh, mendorong penisnya ke dalam lubang kucing.
“Oh …” Aku menangis ketika aku menelan kucing istriku ketika burung itu jatuh.
Saya tidak tahu, jadi saya merasakan keinginan saya begitu tinggi, dan saya segera mengguncang pantat saya bolak-balik.
“Oh, Ndri enak sekali ..”, aku mengocok penisnya dengan keras.
“Massa … misa lezat.”
Saya sangat senang bahwa saya merasa ejakulasi mendekat dalam beberapa menit, jadi saya terus gemetaran. Berdenyut ayam mempercepat pemukulan penis kucing istri.
“… aku ingin keluar””Belum diatur, hati-hati,” pintanya.
Namun, semua permintaan istrinya tidak berguna dan tidak bisa menghentikan benteng runtuh. Dua detik kemudian, semua saraf tubuh menjadi kaku, dan dari belakang datanglah klet … klet … klet …
Saya melihat ekspresi kecewa di wajah istri saya Indri,
“Maafkan aku … ya … sayang. Aku tidak tahan. Aku terlalu bersemangat hari ini karena kau sangat seksi,” kataku.
“Oke, Misa …”, aku mencium dahinya.
“Aneh, bukankah kamu selalu kasar seperti sebelumnya,” dia bertanya ketika dia pergi ke kamar mandi.
Istri yang malang. Ketika saya berhubungan seks dengannya, saya pikir ibu mertua saya berhubungan seks.
Siang hari, setelah makan siang, istrinya disambut oleh seorang teman SMP. Rupanya istri saya sudah berjanji untuk bertemu teman sekolah dulu. Juga.
“Kemana kamu pergi?””Kami sedang mengerjakan kumpul-kumpul, tapi kami hanya ingin pergi memancing, berjalan-jalan. Ya … sebagian besar kota S makan Soto Gading,” jawab mereka.
Setelah menceritakan sedikit kisah, mereka mengucapkan selamat tinggal kepada saya dan ibu mertua saya.
“Da. Da Pico, Mamar Huff ..” mencium putranya.
“Bu, aku akan pergi dulu,” kata selamat tinggal kepada istrinya.
“Bro, selamat tinggal, kita akan berjalan dulu.”
Ketika saya memasuki rumah, saya melihat ibu mertua saya menutup pintu gerbang.
“Kenapa kamu terkunci?
“Agar aman,” katanya, berjalan ke dalam rumah dan mengklik.
Ibu mertua dan aku saling memandang seperti sepasang kekasih yang sudah lama sekali tidak kita temui dan rindukan. Saya tahu siapa yang memulai saya, ibu mertua saya saling berpelukan dengan pasangan saya. Aku mencium dahinya dan meremas butbu-nya
“Maspent, ini adalah saat yang paling ditunggu oleh para ibu.”Saya melihat wajah ibu tirinya dan itu sangat indah sehingga dia mencium dahinya dan mencium bibirnya. Karena dia sudah terbuka, ibunya tidak lagi memakai Bh dan celana dalam, menghisap payudaranya dan menghisap seluruh tubuhnya sedikit demi sedikit.
“Oh, misa, lalu trout … sshh enak sayang ..”
Saya mengambil ibu mertua saya dan pindah ke sofa.
“Kau duduk, trout …” dia melepas kaus dan celanaku, dan aku dan ibu mertuaku tidak mengenakan tubuh kami.
“Ah, ibu yang baik, uh, terus mengisap ibu, berbicara dengan ibumu ayam … oh”
Dia memberikan ciuman yang sangat baik kepada ibu mertuanya, saling meremas dan menstimulasi satu sama lain, dan melupakan dirinya sendiri.Oh .. ibu, .., aku berdiri untuk mengubah posisi, meletakkan ibu tiriku di lantai, mengangkangi kakinya, melihat vaginanya melahirkan seorang istri, aku mengisap, aku mendapat ibu tiriku Dengan lembut mengacau, merasakan dan mencium, aku menyedot semua cairan yang keluar dari lubang surga ibu mertuaku
“Oh trout … jangan menyiksa ibumu tersayang .., Misa, Pentow .. Masukkan trout sekarang …, aku sudah ingin sayang.”
Segera saya menuangkan lubang di surga ke ibu mertua saya. Mengundurkan diri dan siap menyodok penisku. Kugesek menggosok penisku perlahan. Ibu mertua saya yang menjadi kaku … Oh … Oh, ibu mertua saya mengerang ketika kepala penis saya jatuh ke dalam lubang kenikmatan.
“Oh, saudaraku, masukkan semua sayang … jangan menyiksa ibuku … sayang …”
Lalu aku membuat sketsa .. ah .. ibu mertuaku menangis ibu mertuaku ketika semua batang penisku dan penisku runtuh di matahari terbenam yang indah. Saya memeluk ibu mertua saya dan kami saling menghancurkan.
“Oh ..” teriak ibu tirinya.Massa … Pento … entotin Mrs. Massa … Mrs. Enttin … Massa … Oh massal. Maaf Bu. ”
Selain itu, membuatnya lebih mudah untuk mendengar rintihan dan teriakan kotor dari mulut ibu mertuanya.
Aku mengangkat pantatku dengan tempo cepat dan kasar.
“Oh, oh, ibuku … aku menangis, aku ingin keluar … Bu”
“Ya … sayang, aku juga ingin keluar.”
Percepat dari pintu masuk, plak … plak … plak …
“Massa … Ayo pergi ke trout … Keluar … Bersama … Sayang. Oh ..”
Ibu mertua saya menjadi kaku dan berusaha memperbaiki pinggang saya.
“Repotnya”
“Mam, Earl”, menangis ketika bantuan datang dalam gelombang.
“Klett … Klett … Klett …”, aku memberi ibu mertuaku sebuah sperma.
Ibu mertua saya terus meringkuk untuk menikmati sisa orgasme luar biasa lainnya yang telah kami raih bersama.
“Bu …” Aku melihat ibu mertuanya masih terengah-engah dengan mata terpejam.Ya, trout .. ”
“Aku merasa seperti jatuh cinta pada ibuku,” dia melihat ibu mertuanya tersenyum. Sangat manis ..
“Aku ingin menjadi kekasih, Bu.”
Ibu mertuaku tersenyum dan mencium keningku di Mesragna.
Sampai senja sebelum mereka telanjang, ibu mertuaku dan aku seperti pengantin baru. Mereka melanjutkan hubungan tanpa kebosanan. Kami terus menumpahkan cairan lezat ke dapur, kamar tidur ibu tiri, dan kamar mandi. Yang terburuk adalah membawa saya dan ibu mertua dan kemudian minum obat herbal yang dibuat oleh ibu mertuanya. Tubuhku sangat segar dan penisku sangat keras dan kokoh .., kocok penisku di surga ibuku yang banjir Meminta untuk menempatkan penisku di lubang Nikamat …
Jika istri Anda kembali di malam hari, sambutlah istri dan teman-teman Anda.Setelah mengobrol sebentar, teman istri saya mengucapkan selamat tinggal. Sang istri pergi ke kamar dan membaringkan putranya di tempat tidur.
“Jadi aku pertama-tama memasukkan Pico ke kamarku …”, aku melirik ibu mertuanya dan berbisik padanya.
“Mama … Indri adalah istri pertamaku, dan ibuku adalah istriku berikutnya,” kataku.
Ibu mertua dengan lembut tersenyum dan mencubit pinggangnya. Hari itu benar-benar istimewa. Dua lubang, lubang vagina dan lubang anal. Ibu tiri sudah terasa.
* Pada hari keenam liburan saya di desa Gl, saya dan istri saya terpaksa kembali ke Jakarta. Dia tiba-tiba membutuhkan kantor istri dan membutuhkan istri. Saya dan istri saya membatalkan semua acara liburan di S City, apakah mereka suka atau tidak.
Saya melihat ibu mertua saya sedih. Dia memberi tahu ayah mertuanya bahwa dia masih merindukan kami.Menunggu liburan nanti terasa terlalu lama baginya. Itu sebabnya ibu mertua saya, ibu mertua saya, masih tidak ingin meninggalkan saya, tetapi saya menggoda dia untuk meyakinkannya. Ibu mertuaku sangat bahagia, aku melirik matanya.
Keesokan harinya, saya memesan tiket kereta api untuk Argo Dwipanga. Itu adalah hari kerja, jadi saya dapat dengan mudah mendapatkan tiket dan membeli empat tiket dan suvenir untuk seorang teman. Segera setelah saya sampai di rumah, saya mengepak barang bawaan saya untuk membersihkan barang bawaan saya. Jam ditampilkan pada pukul 6:30 sore. Ketika saya mencoba pergi ke kamar mandi, saya bertemu ibu mertua saya. Ibu mertuaku terlihat sangat cantik hari itu dan berbisik padanya.
Pada jam 8:30 malam, kami tiba di stasiun balap dengan penjemputan dari Pak De Man dan ayah mertuanya.Dalam 30 menit, kereta berangkat dan kursi berputar sehingga kami bisa saling berhadapan. Berarti tidak ada penumpang. Saya akan pindah ke kursi berikutnya. Naik kereta hari ini tidak begitu penuh.
Banyak penumpang menarik selimut dan tidur nyenyak karena pemanasan dan pendinginan kereta. Istri dan ibu mertua saya sudah tidur. Menyerahkan kode itu kepada ibu mertua saya, perlahan-lahan, ibu mertua saya bangun dan saya melihat istri dan anak saya masih tidur.
“Istri … aku … aku berbisik …”, ibu mertua tersenyum, kami berjalan mundur melewati kereta lain yang masih tertidur.
Ketika Anda tiba di belakang mobil, tepat di belakang mobil,Bahkan, ada beberapa penumpang yang tidur dan masih ada banyak lowongan. Setelah duduk di kursi saya merasa aman, saya memutar bangku di depan dan menjadi aman dan lega sepanjang jalan.
Segera saya memeluk ibu mertua saya dan kami juga terengah-engah, saya meremas payudara ibu mertua saya, saya membuka celana saya ke lutut saya, penis saya sepenuhnya Didirikan, saya mengangkat rok panjang ibu mertua saya.
“Kau memberitahuku … katanya,” memegang hidungku.
Saya duduk di lantai kereta, tubuh saya bersandar di kursi, dan mengarahkan kucingnya ke burung saya, yang tidak sabar menunggu ibu mertua saya bangun dan perlahan menerima sarang Apakah. Perlahan mengucapkan selamat .. menelan semua penisku dan menelan dengan nikmat, yag di lubang ibu mertua sudah sangat basah.
“Oh, kita mengeluh bersama …”Selain kesenangan dari keparatanku, goyangkan pantat iparku dan goyangkan ke atas dan ke bawah.
Ibu mertua segera mengangkat pantatnya. Takut penumpang bangun dan melihat apa yang kami lakukan.
Hanya beberapa menit … “Oh, oh … ibuku, aku … aku ingin keluar …”.
“Kret … Klet … Klet …”Saya mengangkat tubuh saya, memeluk ibu mertua saya, menggigit bahu saya tanpa sadar, dan ejakulasi dan orgasme menyatu.
“Deg-deg-deg-deg”, suara hatiku, untungnya tidak ada yang lewat …
Terburu-buru, ibu dan ibu mertua berpakaian pakaian kami dan bergegas kembali ke mobil. Saya melihat istri dan anak-anak saya masih tidur. Saya dan ibu mertua saya kembali ke posisi semula dan tertidur dengan senyum bahagia.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Cerita Seks © 2019 Frontier Theme
%d bloggers like this: