Cerita Seks

Cerita Seks, Cerita Bokep, Cerita Porno, Cerita Ngentot

Live Casino Bandarq Dominoqq Domino99 Agen Bola Bandarkiu

Cerita Seks SPG Pertamina Kuperkosa

Cerita Seks SPG Pertamina Kuperkosa

Cerita Seks SPG Pertamina Kuperkosa

Cerita Seks SPG Pertamina Kuperkosa

Cerita Seks SPG Pertamina Kuperkosa Panggil saja namaku Yogi, (cuma nama samaran ya). Statusku sekarang adalah sebagai mahasiswa di salah satu kampus yang letaknya di daerah Jakut. Disini aku akan menceritakan pengalaman sex pribadiku melalui cerita ini. Jadi begini awal mulanya, pada suatu hari aku baru pulang dari event yang diadakan oleh pertamina, kalau nggak salah 1 tahun yang lalu, pokoknya pas pertamina lagi promo gitu deh.
Pada waktu itu kebetulan sekali para SPG yang disewa oleh pihak pertamina yang cantik dan sexy abis pada mangkal tuh di pom bensin kuningan. Maka dari itu aku-pun sering sekali membeli bensin di pom daerah kuningan. Nah pada saat itu akupun mulai memilih mana cewe yang cantik dan asik, kemudian aku membeli bensin tersebut.
Pada akhirnya pilihanku pun jatuh kepada SPG yang warna kulitnya putih mulus, gak terlalu tinggi badannya standart, dan rambutnya terkuncir seperti ekor ayam. Oh iya saat itu aku membawa mobil, ketika aku sedang mengisi bensin SPG itu menyapa aku.
“Mas, boleh mengganggu waktunya sebentar, kalau boleh saya mau ganggu sebentar sapanya.
“Apa Mbak, jangankan ganggu sebentar, hemmm… lama juga boleh kok Mbak,hhe…”, ucapku.
Mendengar jawabanku itu SPG itu-pun tersenyum manis sekali, bener-bener aduhai banget senyumannya.
“Hehe, mas bisa aja deh, Oh iya ngomong-ngomong Mas namanya siapa ?”, ucapnya.
“Oh, nama aku Yogi Mbak, nama mbak sendiri siapa ?”, tanyaku balik.
“Oh, namaku Febi Mas, saya boleh minta nomor hp Mas nggak ?”, katanya.
Saat itu aku dimintai nomor handphone karena memang seperti biasa kalau promo selalu dimintai biodata kita, entah itu promo rokok, atau produk lainnya.
“Boleh dong, masak iya ga boleh dimintain nomer handphone sama Mbak yang cantik ini, hhe, tapi nanti Mbak harus telfon saya ya nanti”, ucapku menggoda.
Pada saat itu Mbak SPG hanya tersenyum saja.

Baca Juga > Cerita Porno Threesome Sahabatku Dan Lakiknya

Kok cuma senyum sih Mbak ? yaudah deh ini aku kasih nomor handphone aku, tapi ntar jangan lupa telefon aku Mbak yah”, ucapku lalu memberikan nomer handphoneku kepada SPG itu.
Hehe, makasih ya Mas”, ucapnya singkat kemudian berlalu begitu saja.
Biar nggak bertele-tele ceritanya, singkat cerita kini aku-pun telah sampai dirumah. Sesampainya dirumah akupun langsung menuju dikamar dan menononton TV di kamarku. Ketika aku sedang santai dan menikmati acara TV tidak kusangka ada telefon dari nomer yang tidak terdaftar di kontak Hp-ku , karena penasaran aku-pun mengangkat telefon itu, dan ternyata itu adalah telefon dari seorang wanita.
“Siang Mas, ini benerkan nomer mas Yogi ?”, ucapnya.
“Iya bener, ngomong-ngomong ini siapa yah, sorry soalnya nomernya nggak ada dicontact hanphone saya”, tanyaku.
“Hemm… yaiyalah Mas pasti nggak tau nomer aku, aku aja baru tau nomer Mas tadi”, ucapnya.
“Wah… emangnya ini siapa sih ?”, tanyaku penasaran.
“Masak lupa sih, ini aku ini aku Febi Yang tadi di pom bensin loh mas”, ucapnya.
Wow, pucuk dicinta ulam pun tiba, emang kalau rejeki nggak kemana.
“Oh… Febi, ya ya aku inget, sorry ya aku agak lupa soalnya aku baru nyampe rumah nih”, kataku.
“Iya nggak papa kok Gi, namanya juga baru kenal, wajar kalau lupa”, ucapnya.
“Hhe, oh iya ngomong-ngomong, kamu lagi dimana Febi ?”, tanyaku basa-basi.
“Aku lagi dikosan aja nih, aku juga barusan pulang kok sama kayak kamu”, ucapnya.
Pada saat itu kami-pun mengobrol banyak di telefon, dalam obrolan kami dia-pun banyak cerita tentang kehidupanya dan memberitahukan dimana dia tinggal. Dari obrolan kami itu pada akhirnya akupun tahu kalau dia adalah anak kos yang ngekos di daerah tebet dan statusnya adalah sebagai mahasiswa dikampus daerah taman puring.
Setelah 1 jam kami ngobrol, pada sebelum mengakhiri obrolan kami janjian untuk ketemuan tapi belum deal kapan dan dimana kami akan ketemuan. 1 hari kemudian tepatnya pada pukul 1 siang Febi-pun menelefon aku, pada saat itu kebetulan aku sedang di kampus.
“Kamu lagi dimana nih Gi ?”, tanyanya.
“Oh ni aku lagi dikampus Feb, kamu sendiri dimana?”, tanyaku balik.
Aku lagi prepare buat berangkat kerja nih Gi, biasa sampingan jaga shift di Pom kemarin”. jawabnya.
“Oh gitu ya, emang kamu kerjanya sampai jam berapa Feb ?”, tanyaku.
“Sampe jam 9 malem doang kok”. ucapnya.
“Ntar ntar jam 9 aku jemput ya Feb, mau nggak ? pokoknya aku jam 9 udah sampai sana”, ucapku.
“Boleh juga tuh Gi, oke deh aku tunggu nanti, see you Yogi”, jawabnya.
Lumayan nih ada temen maen, hari ini aku langsung ke mobil, ngambil stok ganja (andalan aku banget ini kalau lagi mau minta jatah ama selir), terus langsung sibuk ngelinting buat persiapan nanti. Pada akhirnya jam 8 malam aku-pun cabut dari kampus dan sampe spbu jam 9.
Pada saat itu Febi terlihat sudah siap buat aku angkut tuh, setelah aku menghampirinya dengan mobilku dia langsung saja dia masuk kedalam mobil ku.
“Hey Gi, apa kabar ?”, sapanya.
“Baik, nggak nyangka yah kamu beneran nelpon aku kemaren”, kataku.
“Abis kamu lucu sih. aku suka aja”, ucapnya.
Hahaha, kena nih cewek, seketika itu Yogi junior aja tegang dan langsung manggut-manggut kesenengan gitu.
“Yauda ni kita mau kemana ni ?”, tanyaku.
“Ke kosan aku aja deh Gi, aku uda cape banget soalnya”. ucapnya.
Wah mantap nih ucap dalam hatiku.
“Ok deh, yauda tunjukin jalannya yah, oh iya nih biar ilang rasa capeknya”, kataku sembari ngasih lintingan bag’s (ganja) ke Febi.
“Wah, mantep nih Gi pas banget, aku demen banget nih ma ginian, masih ada lagi nggak ?”, ucapnya girang.
“Tenang aja, masih ada banyak kok, ntar aku bikinin lagi di kosan ya”, ucapku.
Pada saat itu Febi nggak jawab, karena udah sibuk sendiri sama bag’s. Setelah beberapa waktu dalam perjalanan pada akhirnya kamipun akan sampai dikosan Febi. Lalu Febi-pun menunjukan kosannya.
“Gi belok kanan ya, nah itu kosan aku yang sebelah kanan pagernya warna kuning”, ucapnya.
Sesampainya didepan kosnya, pada saat itu kami-pun turun dan masuk ke kosannya. Ternyata kosannya campur gitu ( cowok/cowek). Aku-pun kemudian dibawa langsung masuk ke kamarnya Febi. Kamarnya enak, kasurnya dibawah, ac nya dingin jadi ntar kalau ML nggak keringetan nih kayaknya, wkwkwk. Kemudian kamipun ngobrol diatas kasur.
“Oh iya Gi, aku ini juga mahasiswi lho Gi di kampus A”, ucapnya.
Oh, masi kuliah ?”, tanyaku.
“Iya ni lagi ada kerjaan jadi SPG aja dari agency aku”.
“Oh iya Gi, bikin lagi dong bags-nya ( ganja )”, kata Febi minta ganja.
“Oke deh, yauda aku bikin dulu ya bag’s-nya”, ucapku lalu bergegas melinting daun kenikmatan.
Saat itu ketika aku lagi asik-asiknya ngelinting, tiba-tiba dia berdiri.
“Aku ganti baju dulu ya Gi”, kata Febi.
Aku kira dia mau keluar ganti di kamar mandi, eh taunya dia langsung copot kaos didalem kamar. Emang si ngebelakangin aku, tapi kurang ajar juga, nantangin gitu, Mantap juga nih. Bener-bener ni bocah nekat banget. Tanpa banyak kata aku langsung hampiri dia, aku peluk pinggangnya dari belakang sembari aku cium lehernya dari belakang.
“Eummmm… Ssshhh… Aghhhh…”, desah Febi tanpa perlawanan, hanya menikmati ciumanku di lehernya.
“Nantangin sih kamu Feb, masak iya ganti baju di depanku”, kataku sambil terus nyiumin lehernya.
Kemudian aku meneruskan aksiku dan tanganku yang udah naik ke dadanya yang saat itu hanya memakai Bra, karena kaosnya uda dilepas sama dia.
“Haha, emang aku sengaja, weeekkk… kan biar kamu tergoda”, ucapnya sambil menunjukan wajah genitnya.
Wah… liat mukanya yang nakal langsung naik drastis titit aku. Titit aku jadi naik kena ke pantatnya.
“Hahaha kok uda kenceng banget ?”, kata Febi sambil muter tubuh-nya dan meluk aku dari depan.
“Ini tandanya aku udah Horny sayang”, ucapku.
Sumpah, pada saat itu aku udah horny banget. Saat Febi hanya mencium bibirku dan berkata.

BandarQ

“Bag’s dulu yuk Gi, uda lama banget aku nggak ngebag’s”, ucapnya.
Pada saat itu terhentilah sementara percumbuan kami, dan kami-pun menuju ke kasur dan ngobrol lagi sambil ngebag’s. Enak banget coy, ngebag’s tapi di depannya ada cewek yang telanjang setengah badan. Ketika lagi asik ngebag’s, tiba-tiba aja dia iseng membuka Bra-nya, Wow.. nice banget toket-nya, nggak terlalu kenceng dan ga terlalu turun cocok lah sama selera aku.
“Kamu ngeliatin apa Gi?”, ucapnya.
“Nggak kok, aku cuma lagi ngerencanain gerakan-gerakan pas nanti aku ngisep toket kamu”, ucapku.
“Hahaha Gila kamu Gi…”, kata Febi.
Buka celananya dong, ga afdol kalau atasnya doang”, kataku sambil nyengir.
Febi langsung berdiri dan ngebelakangin aku. ngelepas celana jeansnya dengan sensual banget ! pelan-pelan buka jeansnya, sambil mukanya ngeliat aku dengan muka menggoda. Beuh… mana pake g-string lagi, gila baru kali itu aku ngebag’s sambil di kasi private striptease, mantap nggak tuh. Setelah jeansnya lepas, Febi duduk dan ngangkang.
Sekarang dia ngelepas g-stringnya di depan mata aku dan di depan Yogi Junior. So wow… memek-nya ga ada bulu sama sekali, udah gitu memek-nya tembem menantang coy. Febi yang uda telanjang merangkak mendekati aku dan berbisik.
“Aku pengen di enakin sama kamu Gi please !”, ucapnya penuh birahi.
Shit man… Yogi Junior langsung berdiri tegak menantang. Tanpa banyak kata aku lepas kaos dan celana ku dipelorotin sama dia, untung aku cuma pake celana pendek.
“Aku mau isep kontol kamu yaa”, ucapnya.
Pada saat itu Penis ku-pun langsung disepong dengan cara yang sensual, dijilat dari pangkal batang sampe ujung kepala kontolku.
“Eummhh… enak Feb, emut terus sayang, Aghhhh…”, desahku.
Pada saat itu kontol aku langsung ditelen abis sama mulutnya, dan lanjut dikocokin sama mulutnya sambil tangannya meraba-raba buah zakarku.
“Oughh… Sssshhhh…. Teruss sayang”, ucap nikmatku.
Saat itu aku pun hanya terlentang sambil menikmati nikmatnya kuluman Febi. Lidahnya ngejilatin semua batang kontol aku dan diakhiri dengan jilatan di ujung kepala. Setelah puas dengan kuluman Febi, aku-pun mulai mengangkat tubuh-nya dan dia langsung ngambil posisi duduk diatas paha aku, lagi-lagi aku cuma pasrah dan membiarkan Febi beraksi.
Mulailah kini kontol-ku dipegang dan digesek-gesekkan ke memek-nya yang sudah becek itu, kemudian dengan perlahan Febi mulai memasukan kontolku kedalam memeknya.
“Oughhhhhh… Ssssssshhh….” desahnya.
Saat kontolku mulai masuk kedalam memek-nya, aku melihat mata Febi berkaca-kaca menahan sakit. Walaupun Febi sudah tidak perawan lagi namun memek-nya masih sempit, kontol-ku saat itu terasa seperti terjepit namun nikmat. Setelah kontol aku di dalem memek-nya, dia mulai terbiasa dan mulai mengoyankan tubuh-nya naik turun.
“Oughhh… Sssshhh… enak kontol kamu Gi, Aghhh…”, desah nikmatnya mulai terdengar.
Yang ini belum seberapa, Febi belom tau kalau aku punya jurus lidah setan kober. Sambil Febi masih goyang naik turun, aku jilatin puting kanan sambil aku mainin yang kiri, aku plintir dan aku isep putting-nya.
“Oughhh…. Geli Gi… Ssssss… Aghhhhh…”, desahnya.
Lalu tidak lama kemudian dia,
“Aghhhhhhhhhhhhh…. Aku keluar sayang… Aghhhhhhhh…. ”, desahnya.
Setelah dia ngomong gitu, kontol aku serasa dipencet sama memek-nya dan kepala kontol aku serasa tersiram air hangat didalam memek Febi. Enak banget kontol aku dipress sama memek-nya. Setelah mendapat klimaknya Febi-pun roboh di atas tubuhku. Dan aku berdiam diri untuk memberikan waktu kepada Febi untuk beristirahat.
Begitu aku rasa napasnya uda teratur, aku posisiin dia ke doggy style.
Raut muka Febi ngeliat ke belakang sambil tangannya yang ngelebarin memek-nya mempersilakan adek aku masuk langsung aku masukin kontolku sampe mentok, untung aja memek-nya masi becek dan pantatnya Febi yang ga terlalu besar. jadi kontol aku bisa masuk sampe dalem banget.
Waktu kontol aku mentok, mulut Febi terbuka lebar nikmatin kontol aku.
Mukanya meringis sakit bercampur nikmat,
“Oughhhh… panjang banget kontol sayang, masukin lagi kontol kamu lagi sayang yah !”, pintanya.
Tanpa banyak kata, aku langsung menancap aja dengan tinggi. aku goyang sambil aku pegangin pantatnya yang kecil tapi padet. Febi ga kalah seksinya pasang gaya, sambil nungging, dia mainin klitoris-nya.
“Ughhh… Ssssss… Aghhh… Enak Gi, teruss sayang… Aghhh”, desahnya.
Desahan Febi membuat birahiku semakin membara, karena aku sudah tidak tahan dengan desahannya, aku-pun menggenjot terus memek-nya sambil aku cium leher belakangnya dan tanganku juga ikut meremas payudara-nya,
“Oughhh.. enak banget Gi, genjot terus memek aku Gi, Aghhhhhh…”, desahnya makin menggila.
Karena aku rasa aku uda mau keluar, aku buru-buru ganti gaya ke gaya man on top, aku lepas kontol aku dan aku balik tubuh-nya dia. mungkin Febi lagi tinggi banget ya, dia langsung ngangkang dan narik kontol aku buat langsung masuk memek-nya.
“Cepet masukin lagi sayang, Oughhhh… Ssssshhh…”, pintanya.
Aku goyang lagi kontol aku maju mundur sambil kita ciuman dengan liar, tidak lama kemudian aku merasa kalau aku uda mau. Begitu aku mau narik kontol aku, Febi melingkarkan kakinya di pantat aku buat nahan kontol aku agar tetep di memek-nya.
“Keluarin di dalem aja Sayang, biar kamunya enak, Oughhh…”, pintanya.
Dengan full speed aku goyang lagi kontol-ku asal-asalan biar cepet keluar, dan tidak lama kemudian,
“Aku mau keluar sayang …. Aghhhhhhh”, ucapku penuh kenikmatan.
“Keluarin di dalem sayangg…”, teriak Febi.
“Croooottttt… Crottt… Crottt… Crottt…”.
Akhirnya air manikupun keluar dengan derasnya membanjiri memek Febi. Setelah puas menyemburkan air mani-ku didalam memek Febi, aku-pun melepas kontolku dan kemudian akupun tiduran di sampingnya. Gila, capek banget, mungkin aja gara-gara ML-nya sambil ngebag’s kali ya. Cerita Sex
Pada saat itu karena kami lelah, kami berdua-pun ketiduran dengan posisi masih telanjang bulat sembari berpelukan.
Setelah beberapa saat aku tertidur aku-pun terbangun sekitar jam 3 dini hari, dan aku bergegas memakai pakaianku kembali. Setelah itu aku membangunkan Febi untuk berpamitan pulang karena jam 7 pagi aku harus kuliah,
“Say, aku aku cabut dulu yah, soalnya nanti aku ada ujian jam 7 pagi”, ucapku.
“Iya Yogi sayang, yaudah ati-ati yah, besok-besok kabarin lagi yah ?”.
“Iya sayang bey… emuaachhh….”, ucapku sembari mencium keningnya.
Setelah kejadian itu aku-pun tidak pernah bertemu Febi lagi, soalnya aku udah kebanyakan stok selir-selir nakal, hhe. So, Febi jadi nggak keurus deh karena kalah saing sama selir-selir nakalku yang lain.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Cerita Seks © 2019 Frontier Theme
%d bloggers like this: